Selasa, 29 Maret 2011

Alat Pantau Dijarah, Bromo Sulit Dimonitor


Alat Pantau Dijarah, Bromo Sulit Dimonitor


"Kalau ada apa-apa kami tak bertanggung jawab penuh, kalau gunung meletus lebih besar."

VIVAnews - Sungguh keterlaluan kawanan penjahat ini. Di tengah situasi Bromo yang masih siaga, mereka tega menjarah alat pemantau deformasi dan mencuri kabel-kabelnya. Akibatnya sangat fatal.

"Pemantauan menjadi tak sempurna. Kami sudah melapor ke pihak berwajib, kalau ada apa-apa kami tak bertanggung jawab penuh, kalau gunung meletus lebih besar," kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Surono, kepada VIVAnews.com, Selasa, 29 Maret 2011.

Ditambahkan dia, pihaknya sudah berusaha melakukan pencegahan dengan melakukan sosialisasi. "Itu yang kami lakukan, nggak mungkin kami menjaga alat di pucuk gunung sambil jongkok," tambah pria yang akrab dipanggil 'Mbah Rono' itu. Surono juga memahami, pihak kepolisian juga tak bisa menjaga alat yang berada jauh di ketinggian itu.

Meski hilang di wilayah Bromo, Surono yakin bukan warga setempat yang mencurinya. "Pasti bukan masyarakat situ, warga Bromo sangat religius dan memegang adat yang kuat. Saya tahu pasti seperti apa mereka."

Bahkan, saat Bromo meletus, warga menolak sumbangan, karena menganggap letusan 'Gunung Brahma' itu sebagai berkah.

Diceritakan dia, masyarakat lokal tak mungkin mempertaruhkan nyawanya, juga seisi desa dengan mencuri alat pemantau gunung. "Seperti di Gunung Sinabung, warga sangat marah saat krisis alat pemantau diambil orang. Untung ketemu dalam sehari, malingnya sampai dihakimi massa."

Penjarah alat pantau Bromo, tambah Surono, mungkin hanya akan mendapat beberapa ribu rupiah dari hasil penjualan barang jarahannya di pasar loak. "Yang mahal paling akinya, mereka tidak tahu harga asli alat itu bisa 1.000 hingga 100 ribu kali lipat."

Namun, yang paling dirugikan tak lain adalah masyarakat Bromo. "Bayangkan, Bromo kan daerah wisata, warga membutuhkan informasi dari kami kapan mereka bisa turun, jualan atau memandu," kata Surono. Sehari-hari, warga bahkan aktif bertanya ke pos pemantauan. "Kini mereka jadi sulit."

Ini bukan kali pertama alat pantau gunung disantroni maling. Alat di Gunung Dempo pernah kecurian. Di Gunung Guntur bahkan beberapa belas kali dalam tiga tahun. Padahal itu hasil dari kerja sama dengan Universitas Kyoto, Jepang.

Alat pantau di Gunung Merapi yang meletus dahsyat akhir akhir tahun 2010 lalu juga sempat dicuri.
• VIVAnews 


Goblok, Tolol, Bodoh... 

Mental - mental pencuri/penjarah ini yang harus hilang dari NKRI 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar