Sabtu, 16 April 2011

Termasuk Barang Mewah, Kampung Dukuh Pantang Kompor Gas



Masyarakat Kampung adat Dukuh yang berada di pegunungan Desa Ciroyom, Kecamatan Cikelet, Kabupaten Garut, Jawa Barat, pantang menggunakan kompor gas atau kompor minyak karena bertentangan atau menyalahi aturan adat leluhur.

"Pantang menggunakan barang mewah, kompor gas, listrik, karena dianggap menyalahi aturan adat," kata pengurus Kampung adat Dukuh, Saefudin disela-sela kunjungan Wakil Bupati Garut, Diky Chandra, di kampung itu, Sabtu.

Perapian memasak bagi Kampung Dukuh dijelaskan Saefudin hanya menggunakan tungku bahan bakar dari kayu yang sudah dilakukan sehari-sehari seperti yang digunakan para leluhur sebelumnya.

Menurut dia menggunakan tungku lebih aman dan mudah dalam melakukan aktifitas memasak dibandingkan memakai kompor gas.

"Karena di sini tidak boleh ada kompor gas, terhalang oleh adat, yang berlaku disini itu kayu bakar," katanya.

Meskipun pemerintah memberikan kompensasi kompor gas, kata Saefudin, masyarakat Kampung Dukuh tetap menerima pemberian dari luar tersebut.

Namun, kompor gas pemberian pemerintah itu, kata Saefudin seluruh masyarakat Kampung Dukuh menyerahkan kembali kepada pihak desa, bahkan ada yang menjualnya ke masyarakat luar kampung.

"Dikasih kompor gas oleh kami juga diterima tapi dijual lagi," kata Saefudin.

Jumlah penduduk kampung adat Dukuh sekitar 500 orang dari 102 rumah dan masjid terbagi dua Kampung Dukuh dalam dan luar, di Kampung Dukuh dalam tedapat 38 rumah dengan tampilan rumah panggung bahan dari kayu dan bambu beratap daun.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar