Rabu, 27 Juli 2011

Berbagai pesawat milik TNI-AU

TNI - AU



Pesawat angkut personil


boeing 737-400



Fokker F28-1000 Fellowship



Lockheed C-130H-30 Hercules



Casa Cn-235



Fokker F27-400M Troopship



Pesawat intai TNI-AU


Boeing 737-200surveiller



Casa Cn-235 MPA



Pesawat tempur yang dimiliki TNI - AU


sukhoi Su-30



sukhoi Su-27



F-16B Fighting Falcon



F-5 tiger



British Aerospace Hawk t53



Rockwell OV-10F bronco



Berikut beberapa helikopter yang dimiliki TNI-AU


AĆ©rospatiale AS 332L Super Puma



Eurocopter EC120 Colibri



MBB Bo 105



Indonesia juga telah memesan pesawat buatan brazil yaitu Embraer EMB 314 Super Tucano


Embraer EMB 314 Super tucano



Tahun depan indonesia akan menerima pesawat T-50 buatan korea selatan


T-50 golden eagle



Insya Allah yang ini nyusul

F-33 (sebelumnya KF-X) adalah sebuah program Korea Selatan dan Indonesia untuk mengembangkan pesawat tempur multi-fungsi canggih untuk Angkatan Udara Republik Korea (ROKAF) dan Tentara Nasional Indonesia - Angkatan Udara (TNI-AU)[1], program ini dipelopori oleh Korea Selatan dengan Indonesia sebagai mitra utama. Negara-negara lain seperti Turki telah menunjukkan minat dalam kerjasama pengembangan dan produksi pesawat. Ini adalah program pengembangan pesawat tempur kedua Korea Selatan setelah KAI FA-50.

Proyek ini pertama kali diumumkan oleh Presiden Korea Selatan Kim Dae-Jung pada upacara wisuda di Akademi Angkatan Udara pada Maret 2001. Meskipun persyaratan operasional awal untuk program KF-X seperti yang dinyatakan oleh ADD (Badan Pengembangan Pertahanan) adalah untuk mengembangkan pesawat ber kursi-tunggal, ber mesin jet kembar dan dengan kemampuan siluman (stealth) yang lebih baik dibanding Dassault Rafale atau Eurofighter Typhoon, tapi masih kurang stealth dibanding Lockheed Martin F-35 Lightning II, fokus dari program tersebut telah bergeser untuk memproduksi pesawat tempur dengan kemampuan lebih tinggi dari pesawat tempur kelas KF-16 pada tahun 2020.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar