Rabu, 04 Mei 2011

Ada Apa Ini? AS Meralat Cerita Soal Terbunuhnya Osama Bin Laden


WASHINGTON - Amerika Serikat meralat cerita bahwa Osama bin Laden, pemimpin Al-Qaeda membawa senjata dan menembaki pasukan Amerika sebelum ia ditembak tewas.

Pada hari Senin, John Brennan, seorang penasihat kontraterorisme kepada Barack Obama, menyatakan dengan sangat meyakinkan bahwa Bin Laden "terlibat dalam pertempuran" dengan penyerangnya. Pejabat AS lainnya diberitahu bahwa ia menembaki anggota pasukan elit angkatan laut AS, Seal Team Six.

Namun, briefing berikutnya oleh pejabat AS menyatakan saat diserbu di Abbottabad, Bin Laden tidak memiliki senjata dan tidak menembakkan apapun pada penyerang itu. Dengan beberapa pertanyaan yang diajukan seperti mengapa Bin Laden ditembak mati, Brennan mengatakan: "Jika kami memiliki kesempatan untuk mengambil Bin Laden hidup-hidup, jika ia tidak ada ancaman apapun, individu yang terlibat telah mampu dan siap untuk melakukan itu. "

Pejabat terus menyiratkan ia menawarkan resistensi sebelum dia ditembak tetapi belum mengklarifikasi tingkat perlawanan itu, mengingat bahwa ia tampaknya tidak memiliki senjata. Bin Laden ditembak sekali di atas mata kiri dan sekali di dada. Pemerintahan Obama sedang mempertimbangkan apakah akan merilis foto penguburan di laut.

Ada perubahan tambahan dengan narasi asli yang ditawarkan oleh para pejabat AS. Wartawan awalnya diberitahu bahwa salah satu istri Bin Laden terbunuh ketika ia sedang menggunakan dirinya sebagai perisai hidup, dengan menyebut "Osama bin Laden tewas meringkuk di belakang istri sebagai 'perisainya". Tapi kemudian dijelaskan bahwa istri Bin Laden tertembak di betis dan tidak mati dalam serangan itu, meskipun wanita lain terbunuh. Perubahan keterangan ini menimbulkan pertanyaan tentang apakah istri Bin Laden - atau siapapun - telah digunakan sebagai perisai manusia.

Selain "mengubah" kondisi istri Bin Laden, para pejabat AS juga telah berubah nama mana anak-anaknya tewas dalam serangan itu. Anak yang meninggal itu awalnya bernama Hamza, dijelaskan dalam satu artikel ini sebagai "ahli waris" Bin Laden untuk memimpin al-Qaeda. Namun, Brennan mengatakan selama briefing bahwa itu adalah anak lain, Khalid, yang terbunuh.

Soal kenapa info itu berubah, dengan enteng Brennan menjelaskan bahwa beberapa informasi datang dari video live dari serangan itu. "Saya tidak ada di sana," katanya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar